siklus hidup cacing pita


Siklus hidup Schistoma mansoni
Setelah telur manusia yang tinggal dipancarkan parasit dalam kotoran dan masuk ke dalam air, masak miracidium menetas keluar dari telur. Yang menetas terjadi sebagai respons terhadap suhu, cahaya dan pengenceran dari kotoran dengan air.
The miracidium pencarian untuk siput air tawar yang cocok (Biomphalaria glabrata, Biomphalaria straminea, Biomphalaria tenagophila atau Biomphalaria sudanica) untuk bertindak sebagai tuan rumah perantara dan menembus itu. Setelah ini, parasit berkembang melalui apa yang disebut-sporocyst ibu dan anak-sporocyst generasi ke generasi cercaria.
Tujuan dari pertumbuhan bekicot adalah perkalian numerik dari parasit. Dari satu hasil miracidium beberapa ribu cercaria, setiap orang yang mampu menginfeksi manusia. The cercaria muncul dari bekicot selama siang hari dan mereka mendorong diri mereka dalam air dengan bantuan ekor mendua mereka, secara aktif mencari tuan rumah terakhir mereka. Ketika mereka mengenali kulit manusia, mereka menembus itu dalam waktu yang sangat singkat. Hal ini terjadi dalam tiga tahap, lampiran awal pada kulit, diikuti oleh cercaria merayapi kulit mencari situs yang cocok penetrasi, sering sebuah folikel rambut, dan akhirnya penetrasi ke dalam epidermis kulit menggunakan cairan proteolitik dari pasca-cercarial acetabular, kemudian pra-acetabular kelenjar.
Pada penetrasi, kepala cercaria berubah menjadi sebuah endoparasitic larva, yang schistosomule. Setiap schistosomule menghabiskan beberapa hari di kulit dan kemudian memasuki sirkulasi dimulai pada dermal dan venula limfatik. Di sini mereka makan darah, muntah yang haem sebagai haemozoin. schistosomule bermigrasi ke paru-paru (5-7 hari pasca-penetrasi) dan kemudian bergerak melalui sirkulasi melalui sisi kiri jantung ke sirkulasi hepatoportal (> 15 hari ) di mana, jika bertemu dengan pasangan lawan jenis, itu berkembang menjadi dewasa secara seksual dan pasangan mesenterika bermigrasi ke pembuluh darah.

Schistosomes laki-laki normal mengalami pematangan dan pembangunan morfologis dalam kehadiran atau tidak adanya perempuan, meskipun perilaku, fisiologis, dan antigen perbedaan antara laki-laki dari seks tunggal, sebagai lawan bisex, infeksi telah dilaporkan. Di sisi lain, perempuan tidak schistosomes matang tanpa laki-laki. Perempuan tunggal schistosomes dari infeksi seks kurang berkembang dan menunjukkan sistem reproduksi yang belum matang. Meskipun pematangan cacing betina tampaknya tergantung pada kehadiran laki-laki dewasa, perempuan rangsangan untuk pertumbuhan dan perkembangan reproduksi tampaknya menjadi independent dari satu sama lain..

Cacing betina dewasa berada dalam laki-laki dewasa cacing's gynaecophoric kanal, yang merupakan modifikasi dari permukaan ventral membentuk alur laki-laki. Cacing pasangan bergerak melawan aliran darah ke ceruk terakhir mereka di mesenterika sirkulasi di mana mereka mulai produksi telur (> 32 hari). S. mansoni parasit yang ditemukan terutama di mesenterika inferior kecil pembuluh darah sekitar usus besar dan daerah sekum host. Setiap betina meletakkan telur sekitar 300 hari (satu telur setiap 4,8 menit), yang disimpan pada lapisan endotel dinding kapiler vena. Sebagian besar massa tubuh perempuan schistosomes dikhususkan untuk sistem reproduksi. Mengkonversi wanita hampir setara dengan tubuhnya sendiri ke dalam telur berat kering setiap hari. Telur pindah ke lumen usus inang dan dilepaskan ke lingkungan dengan kotoran.



Siklus hidup Fasciola hepaticaUntuk melengkapi siklus hidup, F. hepatica bekicot memerlukan air sebagai tuan rumah perantara seperti Galba truncatula, di mana parasit dapat bereproduksi secara aseksual. Dari siput, menit cercariae muncul dan berenang di kolam air di padang rumput, dan encyst sebagai metacercariae di dekat-oleh vegetasi. Dari sini, metacercariae yang dicerna oleh ruminansia, atau dalam beberapa kasus, oleh manusia un-dimasak makan makanan seperti air-cress. Kontak dengan pH rendah di perut menyebabkan remaja dewasa awal untuk memulai proses excystment. Dalam duodenum, parasit istirahat bebas dari metacercariae dan liang melalui lapisan usus ke rongga peritoneum.
Excysted remaja yang baru tidak memberi makan pada tahap ini, tetapi setelah menemukan hati parenchyma setelah periode hari, makan akan dimulai. Tahap belum dewasa ini dalam jaringan hati adalah tahap patogenik, menyebabkan anemia dan tanda-tanda klinis kadang-kadang diamati pada hewan yang terinfeksi.
Menelusuri parasit pada jaringan hati untuk jangka waktu hingga 5-6 minggu dan akhirnya menemukan jalan ke saluran empedu di mana dewasa menjadi dewasa dan mulai memproduksi telur. Hingga 25.000 telur per hari per kebetulan dapat diproduksi, dan pada infeksi ringan, naik sampai 500.000 telur per hari dapat didepositkan ke padang rumput oleh satu domba.


Siklus hidup Taenia solium
Infeksi ini disebabkan oleh konsumsi telur tertumpah dalam kotoran manusia pembawa cacing pita. Babi dan manusia terinfeksi karena menelan telur atau proglottids bunting. Manusia terinfeksi baik oleh konsumsi makanan yang tercemar dengan tinja yang mengandung telur, atau oleh autoinfection.
Dalam kasus terakhir, seorang manusia yang terinfeksi T. solium dewasa bisa menelan telur yang dihasilkan oleh cacing pita, baik melalui kontaminasi tinja atau, mungkin, dari proglottids dibawa ke dalam perut oleh reverse gerak peristaltik. Sekali telur tertelan, oncospheres menetas dalam usus, menginvasi dinding usus, dan bermigrasi ke otot lurik, serta otak, hati, dan jaringan lain, di mana mereka berkembang menjadi cysticerci. Pada manusia, kista dapat menyebabkan sequelae serius jika mereka pelokalan di otak, mengakibatkan neurocysticercosis. Siklus hidup parasit selesai, mengakibatkan infeksi cacing pita manusia, ketika manusia menelan cysticerci mengandung daging babi kurang matang. Kista evaginate dan melampirkan ke usus kecil oleh scolex mereka. Cacing pita dewasa berkembang, (up to 2-7 m dengan panjang dan menghasilkan kurang dari 1000 proglottids, masing-masing dengan sekitar 50.000 telur) dan berada di usus kecil selama bertahun-tahun.


Siklus hidup Taenia saginata
Dalam usus manusia terdapat proglotid yang sudah masak yakni yang mengandung sel telur yang telah dibuahi (embrio). Telur yang berisi embrio ini keluar bersama feses. Bila telur ini termakan sapi, dan sampai pada usus akan tumbuh dan berkembang menjadi larva onkoster. Larva onkoster menembus usus dan masuk ke dalam pembuluh darah atau pembuluh limpa, kemudian sampai ke otot lurik dan membentuk kista yang disebut Cysticercus bovis (larva cacing). Kista akan membesar dan membentuk gelembung yang disebut Cysticercus (sistiserkus). Manusia akan tertular cacing ini apabila memakan daging sapi mentah atau setengah matang.
Dinding Cysticercus akan dicerna di lambung sedangkan larva dengan skoleks menempel pada usus manusia. Kemudian larva akan tumbuh membentuk proglotid yang dapat menghasilkan telur. Bila proglotid masak akan keluar bersama feses, kemudian termakan oleh sapi. Selanjutnya telur yang berisi embrio tadi dalam usus sapi akan menetas menjadi larva onkoster. Setelah itu larva akan tumbuh dan berkembang mengikuti siklus hidup seperti di atas.


Siklus hidup Wuchereria bancrofti
Berbagai spesies dari genera berikut nyamuk vektor filariasis W. bancrofti tergantung pada distribusi geografis. Diantaranya adalah: Culex (C. annulirostris, C. bitaeniorhynchus, C. quinquefasciatus, dan C. pipiens); Anopheles (A. arabinensis, A. bancroftii, A. farauti, A. funestus, A. gambiae, A. koliensis, A. melas, A. merus, A. punctulatus dan A. wellcomei); Aedes (A. aegypti, A. aquasalis, A. bellator, A. cooki, A. darlingi, A. kochi, A. polynesiensis, A. pseudoscutellaris , A. rotumae, A. scapularis, dan A. vigilax); Mansonia (M. pseudotitillans, M. uniformis); Coquillettidia (C. juxtamansonia). Selama makan darah, nyamuk yang terinfeksi memperkenalkan tahap ketiga filarial larva ke kulit tuan rumah manusia, di mana mereka menembus ke luka gigitan. Mereka berkembang pada orang dewasa yang biasanya berada dalam limfatik. Cacing betina ukuran 80-100 mm dan panjang 0,24-0,30 mm diameter, sementara laki-laki ukuran sekitar 40 mm oleh ,1 mm.
Microfilariae mengukur orang dewasa menghasilkan 244-296 μm oleh 7,5-10 μm, yang menyarungkan dan memiliki periodisitas nokturnal, kecuali microfilariae Pasifik Selatan yang ditandai tidak adanya periodisitas. The microfilariae bermigrasi ke saluran getah bening dan darah bergerak secara aktif melalui limfe dan darah. Seekor nyamuk yang ingests selama microfilariae makan darah. Setelah menelan, yang microfilariae kehilangan sarung dan beberapa dari mereka bekerja dengan cara mereka melalui dinding proventriculus dan bagian jantung nyamuk midgut dan mencapai otot-otot dada. Sana microfilariae berkembang menjadi larva tahap pertama dan kemudian ke tahap ketiga larva infektif. Tahap ketiga larva infektif bermigrasi melalui hemocoel ke prosbocis nyamuk dan dapat menginfeksi manusia lain ketika nyamuk mengambil darah makan.


Siklus hidup Clonorchis sinersis
Telur dari Clonorchis sinensis (umumnya: kebetulan hati manusia), yang berisi miracidium yang berkembang ke dalam bentuk dewasa, mengapung dalam air tawar sampai dimakan oleh siput. Parafossarulus manchouricus sering berfungsi sebagai perantara pertama tuan rumah untuk Clonorchis sinensis.lainnya host bekicot termasuk Bitinia, Tarebia, Alocinma dan Bulimus.
Begitu bekicot bagian dalam tubuh, miracidium menetas dari telur, dan tumbuh dalam parasitically siput. The miracidium berkembang menjadi sebuah sporocyst, yang pada gilirannya rumah redia reproduksi aseksual, tahap berikutnya. Di rumah sendiri redia reproduksi aseksual berenang bebas-cercaria. Sistem ini memungkinkan reproduksi aseksual eksponensial cercaria perkalian dari individu-individu dari satu miracidium. Ini membantu para Clonorchis dalam reproduksi, karena itu memungkinkan miracidium untuk memanfaatkan kesempatan satu kesempatan pasif dimakan oleh telur bekicot sebelum meninggal. 

Siklus hidup Clonorchis sinensis
Setelah redia matang, setelah tumbuh di dalam tubuh bekicot sampai titik ini, mereka secara aktif menanggung bekicot keluar dari tubuh ke lingkungan air tawar. Di sana, alih-alih menunggu untuk dikonsumsi oleh sebuah host (seperti yang terjadi dalam tahap telur), mereka mencari ikan. Membosankan jalan mereka ke dalam tubuh ikan, mereka kembali menjadi parasit tuan rumah baru mereka.
Begitu berada di dalam otot ikan, yang cercaria membuat kista metacercarial pelindung yang untuk membungkus tubuh mereka. Kista pelindung ini membuktikan bermanfaat bila otot ikan dikonsumsi oleh manusia. Tahan asam kista memungkinkan untuk menghindari metacercaria dicerna oleh asam lambung manusia, dan memungkinkan untuk mencapai metacercaria usus kecil terluka. Mencapai usus kecil, yang metacercaria menavigasi ke hati manusia, yang akhirnya menjadi habitatnya. Clonorchis makan empedu manusia diciptakan oleh hati. Dalam hati manusia, dewasa Clonorchis mencapai tahap reproduksi seksual. Hermaphroditic orang dewasa yang memproduksi telur setiap 1-30 detik, mengakibatkan penduduk perkalian cepat dalam hati.


Siklus Hidup Leishmania donovani
Leishmaniasis ditularkan oleh gigitan perempuan terinfeksi phlebotomine sandflies. Para sandflies menyuntikkan tahap infeksi (yaitu, promastigotes) dari belalai mereka selama makan darah. Promastigotes yang mencapai luka tusukan yang phagocytized oleh makrofag dan jenis lainnya fagositik mononuklear sel. Progmastigotes transformasi dalam sel-sel ini ke tahap jaringan parasit (yaitu, amastigotes), yang kalikan dengan divisi sederhana dan lanjutkan untuk menginfeksi sel-sel fagositik mononuklear lain.
Parasit, host, dan faktor-faktor lain yang mempengaruhi apakah infeksi menjadi gejala dan apakah visceral leishmaniasis cutaneous atau hasil. Sandflies menjadi terinfeksi oleh sel yang terinfeksi menelan selama makan darah (,). Dalam sandflies, amastigotes berubah menjadi promastigotes, berkembang dalam usus (di leishmanial hindgut untuk organisme dalam Viannia Subgenus; di midgut untuk organisme dalam Leishmania Subgenus), dan berpindah ke proboscis.

Siklus hidup Trichinella spiralis
Encysted larva dalam otot tetap layak untuk beberapa waktu. Ketika jaringan otot dimakan oleh manusia, yang kista dicerna dalam perut; yang dilepaskan larva bermigrasi ke usus untuk memulai siklus hidup baru.
Perempuan trichina cacing tinggal sekitar enam minggu dan dalam waktu mungkin melepaskan larva. Encystment migrasi dan larva dapat menyebabkan demam, sakit, dan bahkan kematian karena potensi mereka untuk makan jaringan hidup. Salah satu tanda-tanda klasik infeksi Trichinella spiralis merupakan kombinasi dari sempalan perdarahan (jangan dikelirukan dengan orang-orang dari bakteri endokarditis) dan periorbital edema (pembengkakan mata).
Trichina diklasifikasikan dalam filum Nematoda, yang mencakup Caenorhabditis elegans, yang penting model ilmiah untuk mempelajari genetika organisme di balik berbagai topik seperti pembangunan, ilmu syaraf, penyakit, dan penuaan.

Sumber: artikel wikipedia bahasa Indonesia

Penulis : Bagus Imam Al Araaf ~ Sebuah blog yang menyediakan berbagai macam informasi

Artikel siklus hidup cacing pita ini dipublish oleh Bagus Imam Al Araaf pada hari Jumat, 06 April 2012. Semoga artikel ini dapat bermanfaat.Terimakasih atas kunjungan Anda silahkan tinggalkan komentar.sudah ada 0 komentar: di postingan siklus hidup cacing pita
 

0 komentar:

Poskan Komentar